Indikator Teknikal : Parabolic SAR

Parabolic SAR (Stop And Reverse) merupakan indikator yang dikembangkan oleh J Welles Wilder, yang juga merancang RSI dan DMI.  Indikator ini digunakan untuk menentukan arah momentum harga aset dan titkik di mana momentum tersebut punya probabilitas besar berubah arah.

Berbeda dengan indikator lainnya, Parabolic SAR tidaklah bergentuk garis atau kurva, namun berbentuk titik. Salah satu aspek terpenting yang perlu diingat adalah posisi titik itu digunakan trader untuk menghasilkan sinyal, tergantung di mana letak titik itu terhadap pergerakan harga. Bila titik berada di bawah harga, maka kondisi pasar dianggap bullish dan trader akan mengambil posisi beli. Sebaliknya, bila titik berada di atas harga, maka kondisi pasar dianggap bearish dan dijadikan alasan untuk mengambil posisi jual.
Contoh Parabolic SAR

Selain itu, semakin jauh jarak antara titik SAR dan pergerakan harga, maka menandakan semakin kuat tren yang sedang berjalan. Sebaliknya, semakin dekat jarak antara titik dan harga, semakin lemah tren. Namun, perlu diingat bahwa indikator ini baik digunakan ketika pasar dalam kondisi trend. Bila pasar dalam kondisi konsolidasi atau ranging, cenderung menghasilkan sinyal yang tidak akurat.
Seperti indikator lainnya, disarankan untuk menggunakan SAR dengan metode analisa lainnya sebagai konfirmasi, baik untuk entry maupun exit.
oleh : Nizar Hilmy - strategydesk.co.id.
1 Komentar untuk "Indikator Teknikal : Parabolic SAR"

but also easier to match.Belle brand, cost-effective, high angora fur boots.The embossed handling visible bright cortex highlights the high-end side.Straps at the boots mouth dotted with soft fur,

ini blog dofollow , U comment I follow

Back To Top